Kiri-kanan: Topeng koleksi Earli Rasinah, pengelola Padepokan Tari Mimi Rasinah; Wangi Indriya menggelar pentas tari topeng dadakan di Sukmajaya.

Oleh Wikana
Foto oleh Dwianto Wibowo

Namanya bersinar di tingkat dunia. Wangi Indriya pernah mencicipi gedung-gedung pertunjukan ternama, mulai dari Esplanade hingga Teatre Lliure. Di bawah arahan sutradara Broadway, Robert Wilson, dia memerankan Wé Nyiliq Timoq dalam I La Galigo.

Tapi, hari ini, Wangi lebih memilih menari di sebuah desa di Sukmajaya, daerah yang dihuni banyak rumah uzur bertubuh bambu dan beratap limasan. Butuh satu jam untuk menjangkaunya dari Jatibarang, pusat kota Indramayu. “Di sini suasananya masih asyik kan,” ujar Wangi. Anjing-anjing kampung terus menggonggong saat kami tiba.

Tubuhnya tegak lurus dengan kedua kaki terbuka membentuk kuda-kuda. Dia bergerak lambat, sangat lambat, nyaris tak terlihat sedang menari. Wangi mengenakan sobra (mahkota) dengan sumping (semacam hiasan mirip rambut). Kain batik bermotif flora khas Paoman mengubur kedua kakinya. “Saya terbiasa menari di mana saja,” ujarnya lagi.

Selang 20 menit, tangannya menarik topeng yang dibungkus kain ules. Tariannya melambangkan bayi yang baru lahir. Satu per satu warga keluar rumah untuk menyaksikan pentas dadakannya.

Kiri-kanan: Warsad, perajin wayang dan topeng, turut menikmati berkah dari naiknya pamor Indramayu; Sanggar tari topeng Mimi Rasinah di Jalan Pekandangan.

Lebih berupa gerak ritual, Tari Panji tak peduli dengan kenikmatan penonton. Sang penari dipaksa menahan gerak dan emosi, kontradiktif dengan nada-nada rancak yang mengiringinya. Dalam panggung yang komplet, tari ini diiringi gending Kembang Sungsang yang sukar dimainkan.

Tari Panji juga menuntut banyak aturan. Penari, misalnya, dilarang berkeringat atau mengangkat bahu ketika menarik napas. “Seperti mati sejeroning urip, urip sejeroning mati,” jelas Wangi. Sebelum pentas, wanita asal Desa Tambi ini melakoni serangkaian puasa, termasuk berpantangan garam dan daging.

Wangi adalah salah satu produk terbaik Indramayu. Seniman kelahiran 1961 ini ditempa oleh kerasnya “jalanan.” Dia pentas dari panggung ke panggung dalam beragam hajatan yang berlangsung di sawah, pantai, atau kuburan. Ayahnya, Taham, seorang dalang wayang terpandang. Kakeknya, Wisad, punya reputasi harum sebagai seniman serbabisa. Seluruh pamannya menjadi nayaga (penabuh gamelan) atau pembuat wayang dan topeng. Empat saudaranya berprofesi dalang atau pesinden. Kini, Wangi menjabat Ketua Persatuan Pedalangan Indonesia cabang Indramayu.

Sanggar Mulya Bhakti tempatnya dibesarkan mirip sasana seni. Wangi bisa belajar aliran apa saja langsung dari sumbernya. Dia sudah mendalang sejak kelas empat SD, bahkan pernah jatuh sakit akibat tiga malam mewakili ayahnya mendalang. Dia baru berhenti mendalang usai pergelangan pahanya terkilir akibat terlalu keras memukul keprak.

Kiri-kanan: Tanaka (depan), satu-satunya anak lelaki yang belajar tari topeng di Sanggar Mulya Bhakti; Selfi, murid Sanggar Mulya Bhakti, bersama ibunya, Dadang Darni.

Wangi mulai menekuni tari topeng pada usia sembilan tahun. Perjuangannya panjang dan penuh keringat. Dia awalnya berguru pada dalang topeng terkenal Nargi dan Tarip asal Sukagumiwang, lalu secara perlahan menguasai Tari Rumyang, Tumenggung, Klana Gandrung, dan Klana Udeng. Latihannya diawasi saksama oleh sang kakek dan ayah. “Ayah melatih dengan musik dari mulut sambil memegang rotan,” kenangnya.

Ketika hendak menjadi dalang topeng, Wangi melalui proses “uji kelayakan” yang melelahkan: bebarang (mengamen) di tujuh titik berbeda. Diiringi panjak (nayaga), dia menari di perempatan jalan, di rumah kepala desa, di balai desa, atau di depan rumah orang yang memintanya menari. “Saya harus menari terus-menerus mengikuti keinginan penonton yang sudah menyawer.”

Topeng membawa tubuhnya melanglang dunia. Wangi mencatatkan banyak pentas kolaboratif. Pada 2002, dia terlibat dalam Silhouette Animation Films Meet Dalang Wayang Kulit, pertunjukan yang diinisiasi oleh Goethe Institute. Tugasnya merespons film-film bisu Jerman melalui seni pendalangan. Kolaborasi unik itu lalu dibawa ke Prancis, Belgia, Swiss, Italia, serta Belanda. Usai lolos audisi I La Galigo, namanya kian bergema. Pada 2005, dia melawat ke Amerika, Italia, dan Australia.

Dengan pamor yang harum di kancah global, Wangi pun berubah menjadi guru yang dihormati. Dia mengembangkan dan menyebarkan ilmunya kepada publik melalui Sanggar Mulya Bhakti. Minat warga untuk belajar tari topeng mulai menggejala dalam 10 tahun belakangan, dan Wangi bermimpi tari topeng bisa memiliki umur yang panjang.

Kiri-kanan: Pembuat topeng di Sanggar Jaka Baru, Desa Gadingan; Wangi Indriya di Sanggar Mulya Bhakti, tempat yang membuka kelas tari topeng.

Kursus digelar di perut pendopo yang ditopang tiang beton. Kompleks ini pernah dipugar pada 2009 memakai donasi dari Dana Kemanusiaan Kompas. Hari ini, 60 anak datang bersamaan untuk belajar. Wangi tampak kewalahan. Melihat kemampuan murid yang berbeda-beda, dia memecah peserta ke dalam beberapa kelompok, dan semuanya harus antre untuk berlatih.

Di antara para peserta, ada Musfia yang datang mengantarkan kedua anaknya, Naura (6) dan Intan (12). Keduanya berguru pada Wangi sejak setahun silam. “Mereka menari buat kenaikan kelas,” ujar Musfia yang hanya perlu membayar Rp 10 ribu per kedatangan untuk tiap anaknya.

Tak semua siswanya perempuan. Tanaka (6), salah satu murid pria, antusias mempelajari Tari Klana. Saban Jumat dan Minggu, dia datang diboncengi ayahnya dengan menempuh perjalanan 13 kilometer dari Desa Bunder. Sukasa mengaku anaknya menyukai tari topeng usai menonton sebuah pertunjukan di pendopo Kabupaten Indramayu.

Dua tahun berguru di Sanggar Mulya Bhakti, Tanaka kini menguasai dua nomor pakem: Klana Gandrung dan Klana Udeng. Dia juga kerap diajak Wangi untuk pentas. Pernah saat tampil di acara Ngarot, semacam inisiasi bagi remaja yang siap berumah tangga, Tanaka menjadi bintang favorit. Sobra yang dikenakannya penuh oleh uang yang ditancapkan dengan lidi. “Anak saya sampai ditarik-tarik oleh penonton,” kenang Sukasa.

Kiri-kanan: Didik Sucipto, mantan lurah yang beralih menjadi pengusaha organ tunggal di Desa Mekargading; Earli Rasinah, cucu maestro tari topeng Mimi Rasinah, sedang bermain dengan anaknya.

Jauh sebelum Wangi, ada Mimi Rasinah. Namanya melegenda. Dia pernah tampil di banyak institusi bergengsi, termasuk Taman Ismail Marzuki dan Sekolah Tinggi Seni Indonesia (STSI) Bandung. Pada 1994, Rasinah melakoni muhibah ke Jepang dan Eropa. Dari situlah publik mengenal tari topeng, cabang yang kemudian menjadi primadona di banyak pusat kebudayaan dan kampus seni.

Tapi kisah Rasinah sebenarnya menyimpan pilu. Sebelum ditemukan kembali oleh para penggiat seni, dia sempat tenggelam dan seolah terlupakan. Wanita yang pernah difilmkan oleh Rhoda Grauer ini hidup dibalut kemiskinan di sebuah rumah yang rentan ambruk. Nasib tragisnya memberi pelajaran tentang pentingnya regenerasi seniman.

Adalah Endo Suanda dan Toto Amsar Suanda yang “mengembalikan” Rasinah ke orbit tari. Kedua akademisi STSI ini sejak lama berniat merekonstruksi tari topeng klasik. Keduanya bertamu ke rumah Rasinah di Pekandangan yang kondisinya mengenaskan, lalu membujuknya untuk sudi menari lagi. Saat itu sang maestro berusia 64 tahun dan sudah 20 tahun pensiun menari.

Ada banyak alasan kenapa Rasinah undur diri dari dunia yang membesarkan namanya. Salah satunya susutnya animo publik, sehingga banyak grup beralih mendirikan grup sandiwara, tarling, atau organ tunggal. Penyebab lainnya adalah kepergian suaminya yang juga pimpinan grup sandiwara Harem Jaya. Demi menyambung hidup, perempuan kelahiran 1930 ini menjual gamelan dan topeng kepada pemburu barang antik.

Balai pentas Sanggar Seni Jaka Baru, Desa Gadingan, yang dipimpin oleh Ki Dalang Warsad Darya.

Endo awalnya kesulitan membujuk Rasinah untuk kembali tampil. Rasinah menolak dengan alasan tak lagi memiliki gamelan dan kedok. Setelah Endo bersedia mencarikan perangkat tersebut, Rasinah kembali mengelak dengan alasan hanya bisa pentas jika diiringi oleh suaminya. “Kita coba dulu,” Endo terus merayu. “Saya tak bisa menggigit kedok lagi. Gigi sudah ompong,” jawab Rasinah.

Pelan-pelan Rasinah terbujuk. Dia rela berlatih dengan diiringi nayaga oleh Sanggar Mulya Bhakti. Rasinah lalu mementaskan Tari Tumenggung. Tubuhnya kurus kering, tapi energinya menjalar dan mengguncang panggung. Para panjak terbengong-bengong dan kewalahan mengikuti gerakannya yang eksplosif. Dari situlah Endo merekonstruksi tari topeng gaya Pekandangan yang sudah punah.

Endo kemudian terlibat lebih jauh: tak hanya mengurusi pertunjukan Rasinah, tapi juga menyantuni hidupnya yang memprihatinkan. Bersama skenografer Roedjito, Endo kerap memasok beras dan kebutuhan harian, termasuk membawa Rasinah ke dokter saat dia jatuh sakit. Pernah Endo mengontak ratusan koleganya untuk merenovasi rumah Rasinah. “Saya benar-benar takut ia kejatuhan atap rumahnya,” ujarnya.

Kini, semangat dan dedikasi Rasinah dipelihara oleh Padepokan Tari Mimi Rasinah, sanggar yang terletak tak jauh dari rumah dan makamnya. Tempat ini dikelola oleh sang cucu, Earli Rasinah, bersama suaminya, Ade Jayani. Di sinilah tongkat estafet tari topeng diwariskan ke generasi penerus.

Kiri-kanan: Rohedi, dalang wayang asal Indramayu; Aneka wayang golek di Sanggar Seni Jaka Baru.

Taktik yang dipakai pengelola cukup cerdik. Berniat menjadikan Padepokan Tari Mimi Rasinah tempat berkumpulnya anak muda, Ade memasang seperangkat komputer dengan jaringan internet di panggung. “Saya ingin mereka datang dulu,” ujarnya. “Jika sudah tertarik, pasti gampang diajak main gamelan kapan saja.”

Earli mendukung langkah suaminya. Dia tak rela tragedi yang menimpa neneknya terulang: setelah para nayaga dan suami meninggal, tak ada lagi yang bisa mengiringi tari. “Mendidik nayaga juga penting,” ujarnya. Kini, anaknya yang masih kelas 2 SD, Walan Jayani, sudah terampil memainkan gendang.

Salah satu pemicu merekahnya kembali seni topeng adalah kian terbukanya para dalang pada pendidikan formal. Earli Rasinah belajar di STSI. Nur Anani, cucu maestro dalang topeng asal Losari, Mimi Sawitri, juga melanjutkan kuliah. “Mereka punya hak untuk kuliah,” ujar Endo yang merekomendasikan kedua nama itu ke kampus, juga mengumpulkan sumbangan guna meringankan biaya kuliah keduanya.

Terobosan Endo ternyata berdampak panjang: mendobrak kebuntuan regenerasi penari topeng. Sanggar Mulya Bhakti dan Padepokan Tari Mimi Rasinah kini menerapkan metode belajar yang sistematis dan mudah diikuti siapa saja, termasuk para guru dan siswa sekolah yang memang tak bermimpi menjadi penari topeng profesional.

Para perajin topeng dan wayang kulit di Sanggar Seni Jaka Baru.

Proses belajarnya ringkas dan praktis. Seperti di lembaga pendidikan resmi, peserta dilatih menguasai gerak, irama, dan rasa dengan merujuk modul. Setelah menguasai satu nomor tari misalnya, mereka diuji oleh tim khusus. Sistem pendidikan tari topeng tak ubahnya kursus piano atau biola.

Seiring itu, tari topeng pun berkembang. Di kampus-kampus, gerakan-gerakan dasar dielaborasi hingga menghasilkan banyak gerakan turunan. Di sejumlah padepokan, nomor-nomor yang melelahkan dipecah agar mudah dipelajari. “Saya perpendek durasi dengan mengurangi jumlah ketukan gongnya, tanpa mengurangi esensi geraknya,” kata Earli.

Dalang topeng juga lebih terbuka pada media sosial. Earli dan Nur Anani cukup aktif menyebarkan informasi kegiatan sanggarnya melalui Facebook dan Twitter. Wangi bahkan menerima layanan wawancara melalui Line.

Kebangkitan tari topeng meniupkan gairah segar berkesenian di Indramayu. Di sepanjang Jalur Pantura, pelang-pelang pentas memenuhi jalanan. Dan tak cuma di jalan utama. Gang becek dan jalan setapak yang membelah sawah juga dipenuhi spanduk grup tarling, organ tunggal, singa depok, singa barong, hingga sandiwara. Indramayu, kabupaten yang punya citra suram di dunia malam, seperti memasuki babak baru: menjadi salah satu sentra seni rakyat.

Fenomena itu turut mencipratkan rezeki ke banyak seniman, termasuk orang-orang yang bergerak di belakang layar. Perajin topeng Warsad Darya mengaku kebanjiran order usai tari topeng digemari oleh banyak kalangan. Katanya, kehidupan seni Indramayu mengalami titik balik pada 1994 saat Endo dan kawan-kawan berhasil merevitalisasi tari topeng. “Dulu mah topeng gak ada yang beli. Grupnya aja tak ada yang nanggap,” kenangnya.

Kiri-kanan: Keluarga penerus tari topeng Mimi Rasinah: Ade Jayani, Earli Rasinah, dan Wulan Jayaningrum; Peralatan pembuat topeng, termasuk golok, pisau bobok, pisau serut, dan pisau ukir.

Kini, dia tak cuma menerima order dari komunitas topeng lokal, tapi juga sekolah-sekolah seni di Jakarta, Bandung, Solo, bahkan Kalimantan. “Saya juga pernah mendapat pesanan dari Prancis dan Belanda,” tambah dalang bertubuh kurus ini. Belakangan, peminatnya merambah kalangan kolektor.

Warsad membuat topeng secara manual. Waktu pengerjaan tak jelas, karena dia bekerja mengikuti suasana hati. Di bengkelnya, tak ada topeng ready stock. Semuanya harus dipesan khusus. Satu kedok paling murah dibanderol Rp300 ribu, dan bisa meroket hingga Rp3 juta di kalangan kolektor. “Asal catnya kelihatan burek, justru laku mahal,” ujar Warsad.

Ki Rohedi, dalang wayang kulit terkenal, juga kebanjiran berkah dari bergairahnya dunia seni. “Untuk November tahun ini saja sudah dipesan sejak November tahun lalu,” ujarnya. Rumahnya di Desa Kedung cukup megah. Dindingnya dilapisi keramik. Sebuah jip terparkir di pekarangan. “Ini semua dari mendalang loh,” ujarnya bangga. Biasanya rumah mentereng di sini dibangun dari uang kiriman TKW dan bukan dari kreativitas di panggung.

Rohedi salut melihat tari topeng kini diterima khalayak luas. Tari ini dipelajari di sekolah hingga kampus. Pencapaian ini, katanya, tak lepas dari keberanian para dalang dalam berkreasi, misalnya dengan meringkas tarian, menulis kurikulum, hingga merekam tembang-tembang pengiring. “Seniman memang harus berinovasi,” katanya.

PANDUAN
Rute
Kabupaten Indramayu terletak di pesisir utara Jawa Barat dan bisa dijangkau melalui Jalur Pantura. Dari Jakarta, cara paling praktis adalah menaiki kereta api Argo Jati atau Cirebon Ekspres dari Stasiun Gambir menuju Jatibarang (kereta-api.co.id).

Informasi
Penari topeng Wangi Indriya membuka kursus tari di Sanggar Mulya Bhakti (Desa Tambi Kecamatan Sliyeg; 0813-2491-1417) dengan tarif Rp10.000 per orang per kedatangan. Mimi Rasinah sudah almarhum, tapi gerakan-gerakan legendarisnya kini dirawat dan dikembangkan oleh Padepokan Tari Mimi Rasinah (Jl. Pandawa, Desa Pekandangan; 0815-4672-5053). Jika ingin membeli suvenir topeng, kunjungi Sanggar Seni Jaka Baru (Blok Buyut Pandan RT 07 RW 02, Desa Gadingan; 0877-2727-4666) yang dipimpin oleh Ki Dalang Warsad Darya.

Dipublikasikan perdana di majalah DestinAsian Indonesia edisi Juli/Agustus 2015 (“Negeri Topeng”)