Tongkat Estafet Wallace

  • Kanguru tanah dapat ditemukan di hutan dataran rendah Papua bagian selatan dan Papua Nugini.

    Kanguru tanah dapat ditemukan di hutan dataran rendah Papua bagian selatan dan Papua Nugini.

  • Julang Sulawesi selalu meninggalkan telurnya di lubang sempit di pohon-pohon jangkung.

    Julang Sulawesi selalu meninggalkan telurnya di lubang sempit di pohon-pohon jangkung.

  • Seekor kanguru tanah sedang mencari makan di sebuah dahan pohon.

    Seekor kanguru tanah sedang mencari makan di sebuah dahan pohon.

  • Benjolan pada kepala maleo senkawor berguna untuk mengukur suhu dalam lubang tempatnya menyimpan telur.

    Benjolan pada kepala maleo senkawor berguna untuk mengukur suhu dalam lubang tempatnya menyimpan telur.

  • Populasi Badak Sumatera kini hanya sekitar 250-300 ekor.

    Populasi Badak Sumatera kini hanya sekitar 250-300 ekor.

  • Hewan nokturnal tarsius memiliki kemampuan atletis untuk melompat dari dahan ke dahan.

    Hewan nokturnal tarsius memiliki kemampuan atletis untuk melompat dari dahan ke dahan.

  • Orangutan Sumatera memiliki bulu berwarna cokelat kekuningan, sedangkan kerabatnya di Kalimantan berwarna cokelat gelap.

    Orangutan Sumatera memiliki bulu berwarna cokelat kekuningan, sedangkan kerabatnya di Kalimantan berwarna cokelat gelap.

  • Satu-satunya cenderawasih di luar Papua, bidadari Halmahera, memamerkan bulu-bulunya guna memikat betina.

    Satu-satunya cenderawasih di luar Papua, bidadari Halmahera, memamerkan bulu-bulunya guna memikat betina.

  • Cenderawasih kecil (Paradisaea minor) menari di dahan pohon tinggi, sekitar 30 meter di atas tanah, saat mencari pasangan.

    Cenderawasih kecil (Paradisaea minor) menari di dahan pohon tinggi, sekitar 30 meter di atas tanah, saat mencari pasangan.

Click image to view full size

Buku karya Riza Marlon memperlihatkan sisi-sisi tersembunyi dari alam Nusantara, sekaligus menggugah kesadaran publik akan pentingnya upaya konservasi.
Oleh Rahadiansyah

Tahun ini, genap 100 tahun dunia mengenang kepergian Alfred Russel Wallace, sosok dominan dalam sejarah dokumentasi alam Indonesia. Sang peneliti mangkat sebelum ambisinya memetakan kekayaan natural Nusantara tuntas. Celakanya, mencari penerus Wallace sangatlah sulit. Apa yang dilakukannya—menembus belantara, melacak spesies, dan menantang bahaya malaria—adalah pekerjaan yang menuntut lebih dari sekadar pengetahuan dan keahlian, tapi juga dedikasi dan nyali.

Itu sebabnya kehadiran Riza Marlon ([email protected]) menjadi penting. Bermodalkan ilmu dari Fakultas Biologi Universitas Nasional dan kemampuan memotret, Riza mengabdikan hidupnya pada bidang dokumentasi alam dan satwa. Dalam durasi panjang, kadang hingga berminggu-minggu, ia hidup di tengah hutan demi mendapatkan potret makhluk-makhluk liar. “Saya terjun ke dunia dokumentasi sejak zaman kuliah,” katanya. “Banyak satwa Indonesia telah punah atau terancam punah, sayang jika tidak didokumentasikan.

Living Treasures of Indonesia merekam hasil kerja keras Riza selama dua dekade. Buku berisi 200 foto ini merupakan karya komprehensif pertama tentang satwa Indonesia yang dibuat oleh orang Indonesia. Secara visual, buku monumental ini juga lebih kaya dibandingkan Malay Archipelago buatan Wallace, karya agung yang memang lebih fokus pada dokumentasi tekstual.

Melalui bukunya, Riza berusaha menghibur dan mendidik publik. Ia tak mau sekadar memperlihatkan satwa-satwa yang telah populer, tapi juga memburu yang elusif dan nyaris punah, sebut saja badak Sumatera, cenderawasih, bahkan kanguru pohon. Nama-nama itu kerap terdengar, tapi jarang terlihat. Di tengah suguhan potret-potret yang apik, Riza juga menyisipkan informasi tentang pentingnya upaya konservasi. Harapannya sederhana: “Agar bertambah banyak masyarakat Indonesia yang mengenal, cinta, bangga, lalu peduli dengan keberadaan satwa dan kelestarian habitatnya.”



Related Posts

3081 Views

Book your hotel

Book your flight